Sunday, December 9, 2012

contoh drama remaja "saudaraku pembantuku"



Di sebuah kota hiduplah sebuah keluarga yang sangat harmonis. Hidupnya bergelimang harta dan kasih sayang.  Namun, disisi lain Ibu Gina dan kedua anak perempuannya memiliki kebiasan yang buruk. Ibu Gina yang memiliki kakak perempuan bernama Ibu Ninda kini dianggapnya sebagai pembantu karena ia
dibutakan oleh harta. Pada suatu ketika Suami ibu Gina keluar kota untuk urusan pekerjaan, Ibu Gina dan anak perempuannya pun bebas untuk melakukan apapun kepada Kakaknya yang dianggap sebagai pembantu tanpa sepengetahuan dari Sang Suami.

Gina            :”Mulai hari ini kamu kembali kerja yah jadi pembantu. Mumpung
                      Suami saya lagi keluar kota.”
Wulan        :”Iya tuh ma, abisnya saya malas deh beresin kamar tiap hari. Kalau ada
                     dia, kan jadi aman. Bettul tidak?”
Tari             :”Iya ma, lagian kalau ada dia kita bisa lebih enjoy.”
Ninda                   :”Iyya, kalau memang itu yang terbaik menurut kalian insya allah akan
                      Saya lakuin.”
Meli            :”Ih..mama, kok mau sih?” (dengan suara yang berbisik)
Ninda                   :”Biarlah nak.” (dengan suara yang berbisik)
                      Kalau gitu saya ke belakang dulu yah beres-beres.

Ninda                   :  Hidup saya sekarang sudah tidak seperti dulu lagi, adik saya Gina
                      Sudah berubah. Sekarang, ia lebih memilih harta daripada saya
                      Kakaknya sendiri. Sungguh malang nasib saya. (Ya Allah beri adik saya
Gina petunjukMu! Jangan buat dia terbuai oleh materi yang
bergelimang. Jadikan Ia bisa menjadi hamba yang taat kepadaMu dan
ampunilah dosanya Ya Allah)

          Beberapa minggu kemudian.

Gina            :”Ninda sini kamu,.”
Ninda                   :”Ada apa yah?”
Gina            :”Ini gaji kamu untuk bulan ini.”
Ninda                   :”Iya, makasih yah dek.”
Gina            :”Ahh,udah. Ga usah ada kata terima kasih deh. Ayo kerja sana.
Ninda                   :”Baik.” (menuju ke dapur)
Gina            :”Eh…eh…tunggu dulu. Ingat yah kerja yang becus. Kalau bersihin
                      Perabot rumah hati-hati yah nanti rusak. Harganya mahal-mahal loh.
                      Belinya juga susah karena semuanya dari Luar Negeri. Paham…..????
Ninda                   :”Iyya, iya. Saya akan berusaha bekerja semaksikmal mungkin.”
Gina            :”okelah…”
Ninda                   : (sambil mengkhayal)
Gina            :”Woy, nunggu apa lagi sih? Ayo kerja.”

          Ninda pun bergegas ke dapur.

Meli            :”dari mana ma?”
Ninda                   :”Barusan mama dipanggil sama tante Gina, mama udah gajian.”
Meli            :”Mana uangnya ma?”
Ninda                   :”Ini nak.” (memperlihatkan uang Rp 300.000)
Meli            :”Hah, gaji mama cumin segini?”
Ninda                   :”Iya nak, ini sudah lebih dari cukup”
Meli            :”Tapi kan ma.”
Ninda                   :”Nggak usah diterusin, pokoknya mama seneng kok. Dengan uang
                      Ini, mama akan beliin kamu HP”
Meli            :”Serius ma?”
Ninda                   :”Iya anakku sayang.”

          Ninda segera membelikan HP anaknya. Keesokan harinya begitu bangun pagi kerjaan Meli hanya mengotak-atik HP yang baru dibelikan oleh mamanya.

Meli            :”Ma, hpnya bagus deeh, makasih ya ma, aku sayang deh sama mama.”
Ninda           :”Iya, sama-sama sayang, apapun itu pasti mama akan lakukan buat kamu.”
Meli             :”Emang uang gajian mama yang kemarin cukup yah?”
Ninda           :”Iya nak ditambah mama udah punya tabungan sedikit untuk beliin  kamu hp, lagipula udah lama kan kamu pengen punya hp seperti teman-teman kamu”
Meli            :”Iya ma, sekali lagi makasih banyak ya ma”
Ninda          :”Iya sayang, mama mau lanjutkan pekerjaan mama dulu”

          Sementara itu, Ibu Gina, Wulan, dan Tari berbincang-bincang di ruang tamu.

Tari                      : “Ma, lapar….  Mau sarapan nih buat ke sekolah nanti”.
Gina            : “Dasar pembantu malas jam segini belum juga bikin sarapan”.
Wulan         :“Ma,rencana apa yah yang bagus kita lakukan untuk ngerjain kedua                       pembantu busuk  itu?”
Gina             : “Coba liat sana, dia baru beli HP baru. Hp gitu aja dibanggain, nggak level banget yah.”
                      (sambil menatap Meli & Ninda)
Wulan        : “Nah, sekarang aku harus beri pelajaran sama mereka.”
                     (menjatuhkan hp Meli dengan sengaja)
                      Sorry yah gak sengaja…
Ninda                   : “Wulan, kamu tega ya, kasian anak saya,”
                     (mengambil hp anaknya kembali)
Meli             :“Salah kami apa?  Nanti HPnya rusak.”
                        Lagian baru sekarang mama saya bisa beli  ini.”
Wulan          :“Salah…salah…salah…!!!!! Nggak perlu ditanyain kalii??? Kalian tau nggak sih kalo jam segini tugas kalian bikin sarapan buat kami.”
Ninda                    :“Tapi kan kami,……????”
Wulan        :“Nggak usah protes deh, cepat bikin sarapan, sana..!!”

        Ninda dan Meli pun membuat makanan untuk Gina dan anak-anaknya. Tak lama kemudian, makanan itu pun diantar ke meja makan untuk dicicipi. Namun mereka marah karena makanannya terlalu asin.

Ninda                    :“Ini  sarapannya.”
Gina            :“Iya, sana!!”
Tari                       :“Yo ma kita makan, abis dari tadi malam perut kita kosong.”
Gina            :“Fuiff,masakan macam apa ini?”
Wulan        :“Iya ma, asin banget!! jadi nggak mood nih”.
Gina            :“Meli……..!!! sini kamu!!”.
Meli            :“Iya,  ada apa tante??
Wulan          :“Apa,apa..??Masakannya asin banget tau???? Dasar pembantu nggak tau diuntung”
                     (sambil melempar masakannya & ingin menampar Meli)
Ninda                    :“Wulan  jangan , jangan tampar anak saya. Semua ini salah saya.”
                     (sambil menahan tangan Wulan yang ingin menampar Meli)
Wulan        :”Heh, sebagai hukumannya bersihkan semua nasi itu…
     
         Gina kemudian mengambil baju-baju  kotor untuk dicuci Meli dan Ninda.
       
Gina             :“Nih,Cuci semuanya sampai bersih. Awas yah jangan sampai ada yang   rusak, baju-baju itu mahal loh.”
Meli             :“Iya….iyya tante”
     
        Karena merasa sedih dengan perlakuan adik dan keponakannya, Ninda pun meninggalkan cucian itu. Ia bermaksud pergi dari rumah untuk menenangkan pikiran sejenak.

Ninda                   : “Cuciannya nanti saja, mama mau tenangin diri dulu.”
Meli            : “Ayo ma….” Emangnya mama mau kemana?”
Ninda                   :”Entahlah nak, kita tenangin diri aja dulu di luar. Mama pusing.”
Meli            :”Ma, yang sabar yah. Meli juga muak dengan perlakuan saudara mama
                      yang sok kaya itu.”
Ninda                   :”Husst, kita nggak boleh gitu nak. Kita harus sabar menghadapi mereka.
                      Kita dijadikan pembantu tapi menurut mama nggak apa-apa, gajinya
                      kan udah cukup buat biaya sekolah kamu.”
Meli            :”Tapi kan ma, kita nggak boleh terus-terusan begini, saya kasian sama
                      Mama”
Ninda                   :”Sudahlah nak, kamu nggak usah pikirin. Ayo cepat kita keluar, nanti
                      Gina datang. Pasti kita diomelin lagi.”

             Namun celaka, Gina dan anaknya  tahu bahwa Ninda dan Meli meninggalkan cucian itu dan sekarang mereka diluar rumah. Di saat menyusul Ninda & Meli, kebetulan mereka berpapasan ditengah jalan.

Gina            : “Astaga, cucian numpuk kayak gini gak ada yang ngurusin.
                        Mana sih pembantu malas itu, Ninda……..Meli……….mana sih kalian?”
Tari             : “Ada apa sih ma teriak-teriak kayak gitu?”
Wulan        : “Iya ma, pagi-pagi gini udah bikin heboh.”
Gina            : “ Heboh, heboh,  kedua pembantu itu kabur tau…”
Wulan        : “ Yang benner ma? Ayo kita cari mereka..”

Tari             : “ Itu, mereka disana ma.”
Gina             :  “Dasar saudara kandung brengsek…!!! Nggak tau diri, bisanya  nyusahin kita aja.”
                      Untung-untung  kamu bisa tinggal di rumah saya jadi pembantu.
Ninda          : “Maksud saya nggak gitu. Tadi itu cuma…”             
Tari                              :“Iya Ma, pake kabur segala lagi..!! Gimana yah kalau dia jadi pengemis? Bisa-bisa tiap hari bosnya ngomel”
Meli            : “Bukannya……”
Wulan          :“Emang dari mana aja kalian?? Bagus yah..bagus..dasar orang sial. Udah miskin,udah jadi pembantu, masih nggak tau diri lagi”
Gina            :“Iya tuh, ayo kalian pulang..!! Bisanya nyusahin orang aja..”
                      (sambil menarik Ninda dan Meli)
Ninda                   : “Gak usah ditarik..”  

        Ibu Gina kesandung batu, akhirnya ia jatuh dan pingsan. Ninda segera meminta bantuan pada seorang gadis yang bernama Ila untuk menghubungi ambulans.

Wulan          :“Ma, mama kenapa??? Ini semua gara-gara kalian, ayo cepat panggil  orang sana bantuin kita.” (sambil marah-marah)
Ninda                   :“Dek tolong, saudara saya pingsan di tengah jalan sana.”
                    (menarik ila ke tempat Gina pingsan)
Meli             :“Kak,bisa nelpon ambulans nggak??? Tante saya pingsan.”
Ila               : “Tunggu yah.”
                      (sambil menelpon ambulans)

        Ibu Gina kemudian dirawat di rumah sakit. Disanalah Ila juga menelpon Suami Ibu Gina  dan memberitahukan kabar itu.
     
Meli             :“Kak,bisa minta tolong lagi nggak, telpon om saya.” Suruh
                       Secepatnya kembali karena tante saya dirawat di RS. Ini no HPnya. Bilang saja ibu Lili kecelakaan dan jatuh  pingsan.”
Ila               : “Iya dek..!!  Tunggu sebentar.”

     
Ila               : “Barusan saya menelpon Om kamu, katanya om nggak bisa balik
                       karena rencana dari perusahaannya gagal total dan terancam
                       bangkrut.
Meli             : “Apa…?? Perusahaan Om saya bangkrut… Bagaimana nasib saya selanjutnya. Hidup saya sekarang dibiayai oleh mereka. Mereka baik hati dan peduli kepada mama saya.
Ila                : “Yang sabar yah.”

      Tanpa sengaja, Wulan mendengar percakapan antara Ila dan Meli.

Wulan        :”Yang benner, Perusahaan papa saya bangkrut?”
Ila               :”Iya, doakan saja papa kamu baik-baik saja disana.”
Wulan        :”Ini semua pasti gara-gara kamu dan mama kamu, dasar pembawa
                      Sial”
Ila               :”Itu semua sudah diatur oleh yang Maha Kuasa. Kamu yang sabar yah.”
Wulan        :”Tidakkkk…..saya harus balas dendam sama dia”
Gina            :”Nggak usah nak. Semua ini datangnya dari Allah. Mungkin inilah
                      balasan untuk orang-orang jahat seperti kita. Ayo minta maaf sama
                      tante dan sepupu kamu.”
Wulan        :”Iya deh ma.”
                      Maaf yah… (sambil berjabat tangan dengan Meli dan Ninda)
Gina               : “Kak, maafkan saya juga yah selama ini yang sudah lancang. Kini saya sadar  kakak begitu  berarti.”
Ninda             : “Iya, mana mungkin saya tidak memaafkan adik saya sendiri.”
                        (Ninda dan Gina berpelukan)
Gina               : “Meli, maafkan tante yah.”
Meli                : “Iya, tante.”


            Kini mereka sadar bahwapersaudaraan tidak bisa terhalangi apapun. Sampai dimana dan dengan cara apapun saudara tetap saudara sekalipun ada pertengkaran bahkan pertumpahan darah.



SEKIAN

0 komentar

Post a Comment

komentar anda sangat berharga